Nasional

FPI Soal Relaksasi Tempat Ibadah: Mencari Kambing Hitam

Juru Bicara FPI Munarman

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA - Menteri Agama Fachrul Razi melontarkan ide untuk relaksasi di tempat-tempat ibadah di tengah pandemi virus corona Covid-19.

Namun, Front Pembea Islam (FPI) mengklaim wacana tersebut hanya untuk mencari kambing hitam.

Juru Bicara FPI Munarman mengatakan, hak beribadah secara berjamaah itu sudah menjadi hak yang melekat bagi umat Islam.

Namun, Munarman enggan bermaksud untuk menyetujui atau menolak wacana yang disampaikan Menag Fachrul tersebut.

Pasalnya, menurut dia, aturan yang diterapkan pemerintah tidak jelas sehingga tidak bisa dijadikan parameter untuk menilai wacana tersebut baik atau tidak.

"Ini bukan soal setuju atau tidak setuju, aturan di negara ini tarik ulur enggak jelas. Jadi enggak bisa digunakan sebagai parameter," kata Munarman dikutip dari Suara.com, Selasa (12/5/2020).

Munarman kembali menjelaskan, FPI sudah menyuarakan kepada pemerintah untuk melakukan karantina wilayah ketika kasus covid-19 di Indonesia masih sedikit.

Namun dengan catatan, pemerintah harus bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di wilayah yang diberlakukan karantina wilayah.

Akan tetapi, FPI menilai kebijakan yang dilakukan pemerintah malah cenderung tidak jelas.

Munarman justru berpandangan pemerintah hanya mencari pihak yang bisa disalahkan.

"Sekarang jadi enggak jelas karena kebijakan tidak jelas, dan penguasa sedang mencari-cari kambing hitam untuk dipersalahkan dalam pandemi ini dan yang akan dijadikan kambing hitam lagi lagi umat Islam," ujarnya.

"Jadi wacana kami lihat sekadar untuk memancing dan mencari kambing hitam."

Untuk diketahui, Menteri Agama RI Fachrul Razi berencana membuka kembali rumah ibadah seperti masjid di tengah wabah virus corona. Masjid akan dibolehkan kembali dipakai untuk sholat berjemaah.

Rencana itu diberlakukan saat kebanyakan daerah di Indonesia memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Namun usulan itu masih sebatas ide dan belum diajukan resmi kepada Presiden Jokowi.

Rencana relaksasi di rumah ibadah bisa saja diajukan seiring pemberlakuan relaksasi untuk sektor lainnya saat masa pandemi.

"Tentang masalah relaksasi di rumah ibadah, memang kami juga sudah berniat mengusulkan kalau ada relaksasi nanti pertama misalnya relaksasi di sarana perhubungan, relaksasi di mal. Ini coba kami tawarkan juga ada relaksasi di rumah ibadah, tapi belum kami ajukan, tapi kami sudah punya ide itu," kata Fachrul dalam rapat kerja virtual dengan Komisi VIII DPR, Senin (11/5/2020).

Menag harus segera ambil langkah cepat serta mengkomunikasikan dg pihak yg terkait terutama MUI, sebab kalau tidak ini bisa jadi bom waktu pembangkangan masal umat Islam.

Karena merasa ada diskriminasi kebijakan. Penerbangan buka, bandara buka, transportasi longgar, Mall buka dan lainnya sementara tempat ibadah masih di tutup, ibdah diawasi kacau ini. Hati hati kalau menyangkut urusan agama ini sangat sensitif.



[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]