Nasional

Puluhan Jamaah Musala Diduga Tertular Covid-19 Saat Salat Tarawih Sudah Dievakuasi

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA - Sebanyak 30 jamaah Musala Baitul Muslimin Jembatan Besi, Tambora, dievakuasi karena terindikasi Covid-19. Mereka harus menjalani tes swab karena sebelumnya telah berkontak dan melaksanakan tarawih berjamaah dengan tiga orang warga yang positif Covid-19.

Menanggapi hal tersebut, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengaku belum bisa mengambil langkah tegas. Pasalnya, belum mendapatkan intruksi dari Gugus Tugas Covid-19.

"Dasarnya adalah program gubernur tapi kita back up. Kita Serahkan ke Gugus Tugas (kalau ada intruksi) nanti Polisi sama TNI bantu jaga-jaga," ujarnya seperti dikutip dari Republika.co.id, Senin (11/5/2020).

Sebelumnya, Kapolsek Tambora Kompol Iver Son Mannosoh mengatakan membantu proses evakuasi karena awalnya warga yang diduga berkontak menolak dievakuasi. Dengan bantuan kepolisian akhirnya 30 orang warga tersebut menjalani swab test di Puskesmas. 

Dia mengatakan, Tambora merupakan daerah dengan jumlah penduduk yang padat. Sehingga dikhawatirkan apabila terdapat warga yang terpapar Covid-19 jika tidak ditindak cepat maka akan menjalar dengan cepat. 

"Jika kita hanya mengandalkan dari tim medis Puskemas saja, nantinya akan banyak mengalami kendala seperti halnya ada warga yang menolak untuk dilakukan evakuasi dan dilakukan swab test," kata Iver. 

 


Tags Corona

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]