Riau

Kampar Kiri Hilir Bentuk Relawan Penanggulangan Covid-19

RIAUMANDIRI.ID, KAMPAR - Kecamatan Kampar Kiri Hilir telah membentuk Relawan Penanggulangan Covid-19 di tingkat desa dan kelurahan. Relawan Penanggulangan Covid-19 di tingkat desa dan kelurahan ini adalah sebagai tindak lanjut telah terbentuknya Satgas  Penangggulangan Bencana Covid-19 di tingkat Kecamatan Kampar Kiri Hilir.

Ada 7 desa dan 1 kelurahan di Kecamatan Kampar Kiri Hilir yang telah membentuk Relawan Penanggulangan Covid-19. 

Desa dan kelurahan tersebut yakni, Desa  Sungai Petai, Desa Sungai Simpang Dua, Desa  Rantau Kasih,  Desa Mentulik, Desa Sungai Bungo, Desa Bangun Sari,  Desa Gading Permai dan Kelurahan Sungai Pagar.

"Kita (di Kampar Kiri Hilir), sudah membentuk Relawan Penanggulangan Covid-19 ditingkat Desa dan Kelurahan,” ujar Camat Kampar Kiri Hilir, Salman Jamaluddin, Senin (4/5/2020).

Dijelaskannya, relawan diangkat oleh masing-masing kepala desa. Kepala Desa selaku Ketua relawan dan anggota relawan ini terdiri dari perangkat desa,  RT, RW, remaja desa dan mereka yang dianggap cakap sebagai relawan. 

Untuk pembiayaan relawan ini sebagian menggunakan dana desa. 

“Jumlah relawan berbeda setiap desa tergantung kesiapan perangkat desa,  rata-rata terdiri 30 sampai 50  orang,” ujar Camat. 

Setiap desa  juga sudah mendirikan posko penanggulangan Covid-19. “Saya sudah keliling disetiap desa  meninjau posko-posko relawan yang telah didirikan  di desa dan kelurahan,” ujar Camat.

Saat meninjau pokso di Desa Sungai Bungo, Bangun Sari dan Gading Permai beberapa waktu lalu, Camat selaku  Ketua Satgas  Penanggulangan Covid-19 dan relawan di desa, melakukan   penyerahan masker dan handsanitizer, penyemprotan disinfektan.  Penyemprotan dilakukan dengan sistem drone. Sekali terbang drone mampu menyemprotkan 20 liter disinfektan.

Kades juga membantu penyediaan uang makan bagi mereka yang bertugas. Di posko juga dilengkapi dengan alat pengukur suhu. 

“Kecamatan Kampar Kiri Hilir adalah salah satu wilayah tempat wisata memancing, mereka yang masuk ke Kampar Kiri Hilir harus diukur suhu tubuhnya, dan bagi mereka yang suhu tubuh di atas 37,5 derajat celcius tidak diperkenankan masuk,” ujar Camat.

Dijelaskan Salman bahwa tugas relawan yakni melakukan pendataan warga yang terpapar Covid-19, menjaga posko dan membagikan bantuan terkait Covid-19. Sedangkan Satgas Penanggulangan Covid-19 tingkat kecamatan memiliki tugas mengkoordinir tugas relawan di desa, memberikan pemahaman dan pembelajaran melalui kepala desa  dan lurah. Satgas  Penanggulangan Covid-19 tingkat kecamatan juga melakukan koordinasi dengan Satgas Penanggulangan Covid tingkat Kabupaten.

Camat juga  mengimbau masyarakat mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan oleh pemerintah dengan tetap di rumah dan tidak meninggalkan kampung. Terkait dengan pelaksanaan salat tarawih di bulan suci Ramadhan, Camat tidak melarang  tapi  juga hendaknya mengikuti protokol kesehatan, dengan memakai masker dan bawa sajadah dari rumah.

Kemudian Camat menyampaikan bahwa Satgas Penanggulangan Covid-19 memberikan edukasi kepada masyarakat apa itu ODP, PDP dan positif corona.

“Penyakit corona bukan aib, maka jangan kucilkan mereka yang ODP itu, bisa jadi mereka yang ODP karena  baru berkunjung dari zona merah,” ujarnya. 


Reporter: Herman Jhoni


 



[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]